From Blaming to Belonging

Dr. KH Faqihuddin A Kodir MA

0
221
Istimewa

Pernikahan adalah keinginan berdua. Karena itu, rumah tangga adalah milik bersama. Dus, keluarga harus dipikul dengan kerjasama. Ringan sama dijinjing, berat sama dipikul. Bukan lagi anaku, atau anakmu. Tetapi anak kita.

“Buu, anakmu ee nih…”, suami yang merasa sudah dekat dengan anaknya itu memanggil sang istri. Mau melimpahkan tugas. Pengen bergantian. Sudah beberapa jam ia mengurus balitanya. Bercengkrama dan bermain.

Sang istri yang baru saja menikmati sedikit waktu senggang dengan kopi kesukaannya tersentak. Bergegas. “Giliran ee, buu..anakmu nih…kalau sudah dimandiin dan wangi, haii… anak ayah cantik sekali”.

Itu peristiwa bisa terjadi pada siapa saja. Termasuk diriku he he…..apakah kamu-kamu juga????

Manusia memang lemah, kata Allah dalam al-Qur’an (an-Nisa, 4: 28). Dan kelemahan yang paling akut adalah ketika datang tanggung-jawab. Ia akan mencari alasan untuk menolak. Sebisa mungkin. Sekuat tenaga, ia akan melimpahkan kepada yang lain. Jika timbul kesalahan atau kekurangan, tidak akan diakuinya. Tetapi ditimpakan kepada yang lain.

Lihatlah kelakuan anggota DPR. Sehari-hari sibuk mencari kesalahan di luar dirinya. Pemerintahpun sama, terutama jika krisis datang. Rakyat juga setali tiga uang. Terutama para pengamat yang merasa pejuang. Apalagi barisan sakit hati. Nyinyir setiap hari. Tetapi merasa jihad fi sabililllah.

Kelakuan seperti ini yang disebut al-Qur’an sebagai zalim. Ingatkah kita pada ayat amanah, yang awalnya diberikan langit dan bumi, tetapi diterima manusia. Tetapi nyatanya kita zalim (al-Ahzab, 33: 72). Zalim: karena kita menerima mandat, tetapi pas tanggung-jawab datang; kita cari orang lain. Tak segan juga menyalahkan orang lain.

Ndak usah tentang mereka, DPR atau Pemeintah. Jokowi atau Prabowo. Dan pro-pro nya masing-masing. Ndak. Kita saja. Dalam keluarga. Kita juga seringkali lemah, bahkan zalim.

Kita pengen menikah. Setelah menikah, kita malas merawatnya. Sibuk dengan seabreg kegiatan di luar rumah. Ketika ada riak-riak sedikit, yang sibuk dicari: kesalahan pasangannya dulu. “Dia ngapain saja selama ini”. “Jangan-jangan dia sudah…….”.

Begitulah yang terpikir dalam benak masing-masing, suami pada istri. Istri pada suami. Inilah kelemahan kita. menerima amanah, tetapi tidak bertanggung-jawab. Jika ada manfaat, segera ingin dapat. Tetapi jika ada tanggung-jawab, biar orang lain yang menghadap.

Kita perlu intropeksi diri. Merenung dan menyadari. Mengakui kelemahan, kekurangan, dan kesalahan diri masing-masing. Tanpa perlu tunjuk hidung. Lalu kembali pada komitmen awal. Komitmen menikah dan berumah tangga. Lalu bergegas untuk memulai dari diri. Memberi dan mengasihi. Inilah pesan al-Qur’an (QS. al-Ma’arij, 70: 19-24).

Pernikahan adalah keinginan berdua. Karena itu, rumah tangga adalah milik bersama. Dus, keluarga harus dipikul dengan kerjasama. Ringan sama dijinjing, berat sama dipikul. Bukan lagi anaku, atau anakmu. Tetapi anak kita.

Termasuk jika ada persoalan rumah tangga. Mari berpikir bersama. Mulailah dari diri sendiri. Masing-masing. Memahami pasangan. Baru minta dipahami. Cari kesepakatan. Tidak kompetisi (menundukkan pasangan). Tidak juga akomodasi (menyerah pasrah dengan amarah). Tapi usahakan dan biasakan negoisasi. Sama-sama menang. Atau win-win solution.

Mari……..