Harapan dan Apresiasi Untuk Rektor dan Kampus ISIF

0
55

Oleh: KH. Helmi Ali

Pada Rabu malam (25 Agustus 2021) saya ikut acara (online) pelantikan rektor baru ISIF (Institute Studi Islam Fahmina) Cirebon, Kiai Marzuki Wahid.  Secara keseluruhan meriah dan bersemangat. Tetapi ada momen-momen yang terasa sakral; misalnya ketika Kiai Faqihuddin Abdul Kodir Wakil Ketua 1 Yayasan Fahmina membaca SK pelantikan (kebetulan saya berada di disampingya ketika dia membaca SK) itu

Saya kira bersama rektor baru ini ISIF  menginjakkan kaki pada  era baru (yang bertumpu pada tekonologi informasi), yang penuh tantangan; dan sangat berbeda dengan masa2 sebelumnya.

Tetapi dengan semangat dan dukungan dari berbagai pihak (keluarga dan stakeholder Fahmina) yang ditunjukkan tadi malam (saya kira ini bisa menjadi energy yang sangat besar, jika bisa dikelolandengan baik) dan dengan kapasitas dan karakter yang dimilikinya (memenuhi segala syarat dan cukup kuat mengatasi tantangan zaman), saya kira Kiai Marzuki bisa melangkah lebih jauh membawa ISIF sebagaimana yang diharapkan banyak orang.

Apalagi Kiai Marzuki sudah mempunyai dasar pijakan yang cukup kuat, untuk melangkah lebih jauh, dengan  pondasi mantap dengan bangunan diatasnya yang ditinggalkan oleh Rektor sebelumnya, yakni Ibu Nyai Dr. Afwa Mumtazah.

Menurut saya  Nyai Afwah ini luar biasa. Nyaris sempurna (tentu tak ada yang sempurna).  Dia telah membawa ISIF sampai kepada tingkat tertentu, berdiri kokoh, bergengsi dan dihormati (dlm dunia Perguruan Tinggi) pada masa2 sulit, (terjebak diantara kebutuhan praktis dan kepentingan idealisme). Ini bukanlah pekerjaan mudah. Apalgi Ibu Nyai Afwa, pada awalnya, seperti (di)datang(kan) diam2 dari negeri antah berantah, dan ditempatkan disebuah persimpangan jalan, sendirian, tanpa diberi bekal yang cukup memadai.

Tetapi Secara pelan dan pasti dia menunjukkan kapasitasnya, dan berhasil membawa ISIF ke bentuk sekarang ini. Itu saya kira karena karakter kepemimpinannya. Dia jernih melihat persoalan,  setia pada cita-cita, memegang komitmen, teguh pada pendirian; maka dia berani menghadapi tantangan, berani mengambil dan menerima resiko, penuh insiatif, dan tidak mudah goyah dengan berbagai macam provokasi yang berseliweran disekitarnya.

Dia  ikhlas dan tidak egios, sehingga bersedia berkoran untuk ISIF;  tidak hanya pikiran, tenaga, waktu  yang dicurah untuk ISIF, tetapi juga materi. Padahal dia sendiri juga menangani Pondok Pesantrennya  yang cukup besar, secara langsung. Saya tidak bisa membayangkan seperti apa ISIF sekarng ini, jika tidak dinakhodai oleh Ibu Nyai Afwah. Dia memang memiliki karakter kepemimpinan yang dibutuhkan dalam membangun dan mempertahankan institusi yang berda dalam masa tidak stabil, dengan keseimbangan yang mencemaskan.

Sangat membanggakan mengenal dan berkawan dengan Nyai Afwa, dengan apa yang telah dilakukan selama ini. Saya mengenalnya dari dekat dlm waktu yang relatif cukup lama; mulai, ketika dia mengambil bagian dalam proses Pendidikan Ulama Perempuan Rahima yang memang bertujuan membangun karakter kepemimpinan ulama perempuan.

Saya  kira, dengan apa yang telah dilakukan Nyai Afwah, Kiai Marzuki memperoleh dasar pijakan yang  kuat untuk melangkah lebih jauh mengembangkan ISIF ke arah yang dicita-citakan para pendiri ISIF. Sebagai bagian dari keluarga besar Fahmina saya harus mengucapkan terima kasih kepada Ibu Nyai Afwah atas apa yang telah diberikan ke ISIF. Dan selamat untuk Kiai Marzuki. Terima kasih telah bersedia menerima mandat ini. Semoga sukses. []