Ada Parade Cosplay Ikon Tionghoa dalam Perayaan Cap Go Meh Cirebon, Keren Lho!

0
38

Oleh: Napol

Pada Sabtu 8 Februari 2020 kemarin, karnaval tahunan Cap Go Meh di Kota Cirebon berlangsung ramai dan terkendali. Ribuan warga tumpah ruah di sepanjang jalan yang dilintasi parade budaya kesenian Tionghoa ini. Sudah 15 tahun tradisi ini berjalan di Kota Cirebon, dan selalu disambut meriah oleh masyarakat Cirebon yang multi etnis.

Yang berbeda di tahun 2020, momen puncak tahun baru Imlek ini juga dimeriahkan dengan parade cosplay (peragaan kostum) ikon-ikon Tionghoa. Cosplay yang ditampilkan di antaranya Dewi Kwan Im beserta empat muridnya, delapan dewa, dan Tong Sam Cong serta murid-muridnya, salah satunya Sun Go Kong.

Indra Liem, koordinator karnaval Cap Go Meh Vihara Welas Asih, mengungkapkan bahwa para penampil (cosplayer) merupakan siswa dari dua sekolah. Mereka pun tak hanya dari etnis Tionghoa saja, beberapa di antaranya adalah orang Jawa. Para pemuda yang bersemangat menggotong joli (tandu) pun dari etnis yang berbeda-beda. Semua berbaur dalam semarak karnaval.

Di Indonesia yang sudah puluhan tahun merdeka dan terbentuk dengan keberagaman penduduknya, perbedaan (suku, agama, ras, golongan) semestinya sudah tidak lagi jadi persoalan. Namun memang sulit dipungkiri bahwa masih ada kelompok atau oknum tertentu yang menebar kebencian atas dasar perbedaan demi kepentingan masing-masing.

Perbedaan adalah keniscayaan, tapi ‘buah busuk’ akan selalu ada dari tiap golongan. Pembenci akan selalu ada, dari golongan manapun, besar maupun kecil. Tapi bukan berarti kita tidak bisa mengurangi jumlahnya dan mencegah penyebarannya.

Generasi muda adalah pelopor kerukunan dan toleransi bangsa. Wajah kerukunan Indonesia di masa depan ada di tangan para remaja saat ini. Keputusan pemerintah untuk tidak memulangkan 689 orang ISIS eks WNI (seperti kata Pak Jokowi), adalah salah satu upaya mencegah penyebaran virus-virus kebencian.

Dari ratusan orang itu, sebagiannya adalah anak-anak yang belum terverifikasi berapa jumlahnya, tapi Menko Polhukam Mahfud MD menyatakan anak-anak WNI eks ISIS di bawah umur 10 tahun akan dipulangkan dan dibina dalam program kontra radikalisasi.

Suatu langkah yang bijak dari pemerintah, mengingat pikiran anak-anak masih murni, tak mengenal gelapnya kebencian karena perbedaan. Kecuali jika kebencian itu diajarkan oleh orang dewasa di lingkungannya. Pikiran mereka lebih mudah diselamatkan dengan dididik kembali dengan nilai-nilai kemanusiaan. Diiringi harapan kelak mereka tumbuh menjadi remaja pelopor kerukunan dan toleransi bangsa. Semoga. []