Mayoritas ulama fiqh meyatakan bahwa siapapun yang sedang dalam keadaan hadats besar maupun kecil, dan belum bersuci (mandi dan wudhu), dilarang untuk memegang Mushaf al-Qur’an. Mushaf adalah istilah untuk satu buku penuh yang berisi al-Qur’an mulai dari Surat al-Fatihah sampai Surat an-Nas. Haid adalah bagian dari hadats besar, sehingga perempuan yang sedang haid juga dilarang.

Tetapi jika dibaca lebih dalam khazanah fiqh klasik kita, ada pembahasan yang cukup detail dalam hal ini. Misalnya, beberapa kitab fiqh menyatakan: Imam Dawud az-Zahiri, murid dari Imam Syafi’i, yang mendirikan Mazhab fiqh sendiri (yaitu Zahiriyah), membolehkan hal tersebut. Juru bicara Mazhab Zahiriyah yang utama, Imam Ibn Hazm (w. 456 H/1064 M) dengan tegas menyatakan bahwa semua argumentasi ulama yang melarang adalah lemah dan tidak berdasar.

Menurut Ibn Hazm, Hadits mengenai Nabi Saw yang menulis surat, di dalamnya ada ayat al-Qur’an, yang dikirim ke Heraclius, adalah bukti bahwa al-Qur’an, boleh dipegang siapapun, muslim non-muslim, orang sudah bersuci, masih hadats besar atau kecil, termasuk yang sedang haid, atau nifas.

Sementara argumentasi dengan ayat al-Waqi’ah (56: 79) yang dijadikan alasan mayoritas ulama adalah lemah, karena ayat ini bukan perintah tetapi berita, dan mengenai kitab di tempat lain, mungkin di Lauh al-Mahfudz, bukan Mushaf al-Qur’an di bumi.

Beberapa ulama Mazhab Malikiyah juga membolehkan perempuan haid untuk memegang mushaf al-Qur’an, jika tujuannya untuk belajar atau mengajar. Lebih detail lagi, ada pembahasan juga mengenai orang yang sedang hadats kecil, tetapi bekerja dalam penulisan mushaf, pemindahan mushaf, atau sedang dalam keadaan yang dibutuhkan untuk memindahkan mushaf ke tempat yang lebih layak.

Perdebatan juga mengenai Mushaf yang tercerai berai, tidak terkumpul utuh, seperti juz-juz Mushaf kita sekarang, atau kertas-kertasnya per halaman, atau memegang sampulnya saja, atau memegang ujungnya saja, atau memegang tas yang di dalamnya ada Mushaf, atau memegangnya dengan cara memakai kain, dan banyak lagi perdebatan ulama mengenai hal ini.

Jika dicermati perdebatan tersebut, menurut hemat kami, dalam kondisi umum, orang-orang yang sedang hadats kecil (habis kencing misalnya) atau hadats besar (junub atau haid), dan mereka dapat dengan leluasa untuk bersuci terlebih dahulu (dengan cara mandi dan wudu), maka mereka diwajibkan untuk bersuci sebelum memegang Mushaf al-Qur’an.

Tetapi dalam kondisi-kondisi khusus dan ada kebutuhan yang harus dipenuhi, maka memegang Mushaf al-Qur’an dibolehkan sekalipun sedang ada hadats kecil maupun besar. Misalnya, orang-orang yang pekerjaanya sehari-hari adalah membawa dan memindahkan di percetakan Mushaf al-Qur’an. Sebaiknya, tentu saja, mereka bersuci dulu, lalu ketika di tengah jalan batal dan belum wuduh, sementara kondisi mendesaknya untuk memegang dan membawa Mushaf, dia boleh melakukannya.

Haid atau menstruasi adalah kondisi yang sangat khusus, karena, berbeda dengan habis kencing dan junub, yang bisa dengan leluasa segera berwudu atau mandi, haid masih harus menunggu darah berhenti terlebih dahulu baru bisa mandi. Artinya, ada waktu panjang bagi perempuan akan terjauhkan dari al-Qur’an, jiak dilarang memegang Mushaf.

Pelajaran lain, yang bisa dipetik dari perdebatan para ulama klasik, menurut hemat kami, yang dilarang bagi perempuan haid untuk memegang Mushaf al-Qur’an, adalah yang tujuannya adalah menghormati, mengambil berkah, mencium, mendekap, membawanya tidur atau bepergian. Tetapi jika tujuannya adalah belajar, mengajar, menghafal, mengingatkan hafalan, memindahkan ke tempat yang lebih layak, atau bekerja di dunia percetakan dan penerbitan, maka sebaiknya, perempuan yang sedang haid tidak dilarang. Wallahu a’lam wa huwa al-Musta’an.

Sumber: Mubaadalahnews.com