Perjumpaan dan Etika

0
36
Perjumpaan dan Etika (art-sheep.com)

Oleh: Abdul Rosyidi

Ini masih tentang ‘Ruang Perjumpaan’. Emmanuel Levinas, filsuf kontemporer Perancis percaya bahwa etika bukanlah sesuatu yang abstrak, metafisis. Melainkan keniscayaan dari sebuah relasi. Menurutnya, etika lahir dari ‘perjumpaan’, bukan dari pemikiran.

Etika lahir saat ‘saya’ diusik oleh ‘yang liyan’ dalam sebuah ‘perjumpaan’. Keterusikan itu lalu menuntut ‘saya’ untuk memberikan respon sebagai sesama manusia. Etika bukan lagi teori dan aturan moral, melainkan sebuah respon apakah kita akan menyambut dengan riang gembira atau malah menolak ‘yang liyan’ itu.

‘Saya’ adalah diri yang selalu ingin mengontrol, menyerap dan mengusai segalanya, termasuk ‘yang liyan’. Padahal, menurut Levinas, ‘yang liyan’ itu tidak bisa melebur karena mempunyai keberlainan yang mutlak. Relasi etik terjadi saat ada ruang di mana semua usaha untuk mengontrol itu digugat dan dipertanyakan ‘yang liyan’.

Levinas meyakini dari ‘perjumpaan’ inilah kemudian muncul teori-teori, termasuk metafisika dan epistemologi. Oleh karenanya, bagi Levinas, etika adalah filsafat pertama, la philosophie premiere.

Pada wataknya, ‘saya’ akan terus mencari pengetahuan untuk bisa menyerap dan menguasai segala yang ada di sekitar. Pengetahuan terhadap identitas orang lain juga kita perlukan agar kita tahu bagaimana harus berinteraksi dengan mereka.

Sayangnya, stereotipe seringkali digunakan untuk menggambarkan orang-orang dalam kelompok sosial tertentu justru karena kita seringkali ingin mudahnya saja ‘menundukkan’ mereka lewat jalur pengetahuan. Ingat, menamai berarti menguasai.

Kita seringkali tidak cukup senang atau tidak nyaman kalau ada yang asing atau tidak kita kenal berada di sekitar kita. Ketidaknyamanan itu dapat menjadi semakin besar hingga kita merasa setiap keberlainan harus ditundukkan: direduksi, disederhanakan, untuk kemudian disingkirkan.

Perasaan dan keputusan semacam ini dapat terungkap misalnya dari berbagai bentuk perlakuan tidak adil terhadap orang-orang yang dianggap asing atau bukan termasuk kelompok kita. Meskipun andai mereka sebetulnya sudah menyatu dengan masyarakat.

Levinas meyakini bahwa etika membuat kita bersedia diusik, diganggu, dipertanyakan oleh orang lain yang tidak kita kenal, bahkan bersedia bertanggung jawab terhadap mereka. Etika Levinas ini seringkali disebut sebagai humanism for others. Berbeda misalnya dengan humanismenya Jean Paul Sartre yang berdasar pada kemerdekaan individu.

Bahkan ada yang bilang, jika humanisme Sartre itu humanisme ateis sementara humanisme Levinas adalah humanisme religius. Karena manusia yang lain adalah jejak dari Yang-Tak-Terbatas.

Meskipun terlihat religius, etika Levinas bukanlah doktrin melainkan pengalaman subjektif semua orang. Sensibilitas akan orang lain itu muncul dalam pengalaman sehari-hari individu saat melihat kematian, misalnya. Pada saat orang lain mati, sontak rasa empatik itu muncul. Pada saat terjadi bencana dan banyak korban jiwa berjatuhan, barulah terjadi aksi-aksi kemanusiaan.

Padahal, rasa empatik dan tanggung jawab terhadap orang lain seharusnya terus ada meski orang lain itu masih hidup. Karena tanggung jawab itu melekat, bagian dari diri, tak bisa hilang. Tapi bisa ditampik.

Terakhir, saya ingin mengutip puisi al-Hallaj yang ada di dalam bukunya KH Husein Muhammad, “Pendar-pendar Kebijaksanaan”:
مُزِجَتْ رُوحُكَ رُوحِى.
كَمَا تُمْزَجُ الخْمْرَةُ بِالْمَاءِ الزَّلَالِ
فَاِذَا مَسَّكَ شَيْءٌ مَسَّنِى.
فَاِذَا اَنْتَ اَنَا فِى كُلِّ حَالٍ

Ruhmu bercampur ruhku
Bagai campuran air anggur dan air bening
Bila sesuatu menyentuhmu, ia menyentuhku
Maka, kau adalah aku