Pesan Damai Enggang Gading

0
57

Oleh: Aspiyah Kasdini RA

Enggang Gading, ini adalah nama burung yang dijadikan maskot Provinsi Kalimantan Barat yang ditetapkan dan disahkan dengan SK Mendagri No. 4 Tahun 1989. Burung dengan nama Latin Rhinoplax Vigil ini merupakan simbol ‘alam atas,’ yaitu alam kedewataan yang bersifat maskulin.

Jika mendatangi kota-kota di Kalimantan Barat, kita akan mudah menjumpai beragam bentuk ornamen yang bercorakkan burung Enggang Gading ini, baik dari lampu-lampu hias jalan, patung persimpangan jalan, corak batik lokal, dan beragam atribut yang digunakan oleh masyarakat Dayak.

Penggunaan bagian-bagian tubuh Enggang Gading pada atribut pakaian tokoh adat Dayak memiliki makna dan filosofi tersendiri. Bulunya digunakan sebagai mahkota, kalung, dan gelang yang menjuntai di leher serta tangan membuat penampilan yang menggunakannya menjelma bak seekor burung yang kharismatik.

Seperti hasil reportase wartawan Media Indonesia, dan kepercayaan masyarakat Dayak pada umumnya, burung Enggang Gading merupakan burung yang dikeramatkan. Mereka menganggap burung ini sebagai penjelmaan Panglima Burung di hutan pedalaman Kalimantan. Panglima Burung adalah sosok berwujud gaib dan hanya akan hadir saat perang terjadi.

Kembali pada filosofi atribut yang menggunakan bagian tubuh Enggang Gading, sosok burung ini sendiri merupakan simbol pemimpin idaman yang menyukai perdamaian. Lebar sayapnya digambarkan sebagai tempat perlindungan bagi rakyatnya yang membentang luas. Pun bunyi kepakkannya merupakan simbol kekuataan dan keberanian. Demikian pula pada suaranya yang melengking, menggambarkan perintah pemimpin yang selalu didengarkan rakyatnya.

Burung ini juga dianggap sebagai Dewa, karena ia selalu hinggap di pohon yang tinggi. Bahkan pada ornamen-ornamen daerah, patung burung ini kerap diletakkan diujung menara dengan paruh yang menghadap ke langit. Jika melihat pada sejarahnya, kepercayaan orang Dayak kuno dikenal dengan nama Kaharingan.

Menurut Hamid Darmadi dalam “Dayak: Asal-Usul dan Penyebarannya di Bumi Borneo,” Kaharingan merupakan agama asli yang lahir dari budaya setempat sebelum nusantara mengenal agama pertama kali, yakni Hindu. Dari sini dapat disimpulkan, bahwa bangsa negeri ini memiliki peradaban yang tidak kalah dengan peradaban Yunani dan Mesir kuno.

Kendati acap dikategorikan sebagai kepercayaan primitif, namun simbol-simbol beserta filosofi yang digunakan membuktikan bahwa tingkat intelektual dan spiritual masyarakat yang hidup di hutan belantara ini sangatlah mumpuni. Melalui alam mereka dapat mengenal hakikat Sang Pencipta, bahwa ada Dzat Yang Maha Segalanya, dan untuk menggapainya dibutuhkan perantara yang dapat menjembatani antara makhluk dan Khalik-nya.

Menjadi burung yang dikeramatkan, Enggang Gading tidak hanya menjadi simbol dan ornamen hiasan bagi yang mempercayainya saja, ia juga merupakan ibrah dan tanda kebesaran-Nya bagi setiap orang yang mentafakkurinya. Sebagaimana bunyi QS. Al-Jatsiyah ayat 3:

ان في السموات والأرض لأيات للمؤمنين

Prof. Quraish Shihab menfasirkan ayat ini dengan mengatakan bahwa di langit dan di bumi itu terdapat tanda kekuasaan Allah, semua pergerakan, wujud, sistem kerja, dan keindahan yang terdapat di dalamnya merupakan rambu perjalanan menuju Tuhan.

Jika kita dapat melihat sesuatu yang diyakini oleh orang lain dan tidak kita yakini dengan cara pandang demikian, maka mustahil bagi manusia akan merasa paling benar, dan mustahil bagi manusia untuk menyalahkan orang yang berbeda dengannya. Dengan demikian, filosofi Enggang Gading yang membawa dan menyukai perdamaian akan benar terwujud bagi seluruh alam.

Melihat beragam etnis, bahasa, budaya, dan kepercayaan yang dimiliki bangsa Indonesia dengan semboyannya Bhineka Tunggal Ika, membuktikan bahwa semua perbedaan yang ada bermula dari Yang Satu, melihat pada Yang Satu, meyakini pada Yang Satu, dengan cara dan teknis yang berbeda-beda.

Di sinilah kita dapat memaknai pepatah, ‘Tak kenal maka tak sayang.’ Jika kita melihat perbedaan sebagai suatu hal yang bertolak belakang, maka segala bentuk perdamaian akan sulit untuk dicapai. Berbeda jika kita melihat suatu perbedaan sebagai suatu hal yang harus dikenali, lambat laun akan timbul simpati bahkan empati, rasa sayang pun akan tumbuh di hati.

Ketika rasa sayang sudah terpatri, kita akan merasa perbedaan tersebut sebagai bagian dari diri yang harus senantiasa dijaga dan dikasihi. Sehingga sungguh mustahil perpecahan dapat terjadi. Demikianlah cara lain menafsirkan QS. Al-Hujarat ayat 13 versi orang-orang berbeda yang hidup bersamaan dengan damai dalam menghadapi kondisi zaman saat ini.

Singkatnya, perbedaan itu ada untuk saling melengkapi dan mengasihi, bukan saling menguasai. Mengasihi dapat dirasakan jika manusia mampu; berlaku adil kepada sesama, adil secara fikiran, perasaan, ucapan, serta perbuatan (Ihsan); menjalani aktivitas sebagai bentuk peribadatan kepada-Nya (Islam); serta senantiasa mengingat-Nya dalam setiap hembusan nafas (Iman). Adil Ka’ Talino, Bacuramin Ka’ Suraga, Basengat Ka’ Jubata (Adil terhadap sesama, Berpedoman hidup pada surga, dan selalu mengingat Tuhan sebagai pemberi kehidupan). []