Jumat, 11 Oktober 2019

Ratusan Bu Nyai Nusantara Siap Tangkal Radikalisme

Baca Juga

Ratusan Bu Nyai dalam forum Silaturahim Nasional Bu Nyai Nusantara di Hotel Fairfield by Marriott, Surabaya, menyatakan siap membantu pemerintah dalam menangkal radikalisme dan terorisme, Sabtu (13/7/2019). Forum ini dibuka oleh Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini.

Risma berharap silaturahmi ini mampu mengembalikan marwah Islam yang ramah melalui sosialisai kepada Muslimah dan Fatayat NU di berbagai lapisan.

Sebagai tuan rumah, Pemkot Surabaya telah melakukan berbagai kajian Islami untuk menangkal radikalisme dan pemahaman agama yang salah kaprah. Karena sasaran terorisme tidak lagi kaum pria, namun perempuan dan anak-anak.

“Saya kira ini bagus karena seluruh potensi harus kita kerahkan untuk menangkal radikalisme karena sudah menyerang anak-anak dan perempuan,” sambungnya.

Salah satu yang sudah dilakukan, lanjut Risma, adalah rutin melakukan kajian Islami di Masjid Balai Kota. Pihaknya menyambut baik jika Bu Nyai Nusantara bersatu maka akan membendung derasnya terorisme.

“Jika seluruh Nusantara bergerak tidak akan ada lagi ketakutan. Memang kita harus bergerak bersama untuk menyelamatkan generasi Bangsa,” tandas Risma yang mulai terlihat segar usai sakit beberapa waktu kemarin.

Dalam kesempatan tersebut, Risma juga membagikan scarf sutra buatan UMKM Dolly binaan Pemkot kepada para Bu Nyai.

“Saya bagikan scarf sutra buatan Dolly ini sebagai cinderamata,” ucap Risma seraya mengalungkan scarf kepada perwakilan Bu Nyai dari beberapa pondok pesantren di Indonesia.

Sementara itu, Gus Zaki Hadzik, Ketua PW-RMI (Robithoh Maahid Islamiyah) NU Jatim, mengatakan, jika acara Silaturahim Bu Nyai Nusantara tersebut bertujuan untuk meneguhkan peran dan eksistensi Bu Nyai dalam merespon perkembangan sosial keagamaan di masyarakat. Dengan cara mengumpulkan para Bu Nyai yang selama ini terpendam dengan kesibukan mengurus Ponpes.

“Kami ingin Bu Nyai muncul membangun frame masyarakat toleran, tepo sliro sehingga ketika Bu Nyai muncul maka peran yang tidak tersentuh oleh Kyai maupun pemerintah bisa tergarap dengan apik dalam satu frame yang indah,” terang Gus Zaki.

Faktor terselenggaranya silaturahmi nasional ini antara lain mengingat peran Bu Nyai sebagai pengasuh pesantren yang memiliki kemandirian dalam ekonomi, melihat fenomena banjir hijrah agar memahami agama dengan benar dan tidak cenderung radikal sehingga bisa bergaul dengan siapapun tanpa harus membedakan keyakinan dan gaya hidup.

“Kita ingin Bu Nyai memberi sebuah edukasi bahwa keluarga harus utuh membangun dijauhkan dari radikalisme,” imbuhnya.

Acara Silaturahim Nasional Bu Nyai Nusantara sendiri merupakan pertama kalinya digelar, diikuti 500 Bu Nyai dari 18 provinsi.”Selanjutnya kita akan melakukan diskusi kecil sambil membuka peluang masuk ke dalam masyarakat,” kata Gus Zaki.

Sumber: Times Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

Islam dan Budaya Lokal: Upaya Menjawab Kekinian

Oleh: Abdul RosyidiIslam dan Budaya Lokal adalah tema lama yang sudah dibahas sejak berpuluh-puluh tahun lalu di Indonesia. Ada...

Cara Merasakan Keberadaan Allah SWT yang Maha Indah

https://www.youtube.com/watch?v=ZXs67P6ZjL8AssalamualaikumUntuk memenuhi dahaga spiritualitas dan renungan laku diri sebagai manusia yang diciptakan oleh Sang Maha Indah.Fahmina akan mengunggah puisi dan pesan kearifan Buya Husein...

Fahmina Institute Gelar Pertemuan Multistakeholder Upaya Pencegahan Radikalisme di Desa

Terkait dengan maraknya aksi teroris di Cirebon meskipun jumlah prosenstasenya sangat sedikit dalam data ada 16 orang teroris. sepuluh meninggal dan enam lainnya dalam...

Perbedaan itu Bukan untuk Dijauhi: Refleksi Jemaat Gereja “Nyantri” di Pesantren (Bag. 3)

Pertanyaan yang Ditunggu-tungguMungkin ini pertanyaan yang ditunggu-tunggu. Apakah setelah Live-In ini, yang Kristen menjadi Islam, dan yang Islam menjadi Kristen? Tidak sama sekali ! Justru yang...

Perbedaan itu Bukan untuk Dijauhi: Refleksi Jemaat Gereja “Nyantri” di Pesantren (Bag. 2)

Pendekatan yang berbedaYang menarik, konsep acara yang kami susun pertama-tama bukan berangkat dari persamaan. Itu kuno! Bagi saya, pluralisme pertama-tama bukan bicara soal persamaan,...

Populer

Islam dan Budaya Lokal: Upaya Menjawab Kekinian

Oleh: Abdul RosyidiIslam dan Budaya Lokal adalah tema lama yang sudah dibahas sejak berpuluh-puluh tahun lalu di Indonesia. Ada...

Cara Merasakan Keberadaan Allah SWT yang Maha Indah

https://www.youtube.com/watch?v=ZXs67P6ZjL8AssalamualaikumUntuk memenuhi dahaga spiritualitas dan renungan laku diri sebagai manusia yang diciptakan oleh Sang Maha Indah.Fahmina akan mengunggah puisi...

Fahmina Institute Gelar Pertemuan Multistakeholder Upaya Pencegahan Radikalisme di Desa

Terkait dengan maraknya aksi teroris di Cirebon meskipun jumlah prosenstasenya sangat sedikit dalam data ada 16 orang teroris. sepuluh...

Perbedaan itu Bukan untuk Dijauhi: Refleksi Jemaat Gereja “Nyantri” di Pesantren (Bag. 3)

Pertanyaan yang Ditunggu-tungguMungkin ini pertanyaan yang ditunggu-tunggu. Apakah setelah Live-In ini, yang Kristen menjadi Islam, dan yang Islam menjadi Kristen? Tidak...

Perbedaan itu Bukan untuk Dijauhi: Refleksi Jemaat Gereja “Nyantri” di Pesantren (Bag. 2)

Pendekatan yang berbedaYang menarik, konsep acara yang kami susun pertama-tama bukan berangkat dari persamaan. Itu kuno! Bagi saya, pluralisme...

Perbedaan itu Bukan untuk Dijauhi: Refleksi Jemaat Gereja “Nyantri” di Pesantren (Bag. 1)

Oleh Pdt. Kukuh Aji Irianda, Pendeta Jemaat di GKI Pamitran, CirebonPerkembangan toleransi antar umat beragama akhir-akhir ini, bagi saya,...

Quo Vadis Revisi Undang-Undang KPK?

Oleh: KH. Marzuki Wahid MASetelah berhari-hari terlibat pro-kontra soal perlunya revisi UU Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK, pada...

Artikel Lainnya