Suluh Kebangsaan dari Semangat Para Pahlawan

0
12
Suluh Kebangsaan dari Semangat Para Pahlawan

Oleh: Winarno

Beberapa waktu yang lalu, kita telah memperingati Hari Pahlawan Nasional. Peringatan ini tentu mengingatkan kita akan jasa-jasa pahlawan dalam menjaga dan mempertahankan kedaulatan tanah air. Tanpa melihat latar belakang suku, agama, keyakinan, ras, jenis kelamin, antar etnis serta bahasa. Para pahlawan bersatu dan bahu membahu mengusir para penjajah dari bumi pertiwi.

Tak sedikit harta, keluarga bahkan nyawa dikorbankan. Baik pra kemerdekaan ataupun pascakemerdekaan. Semuanya terlibat dan berkontribusi demi terciptanya perdamaian di nusantara. Ya, kehidupan damai yang kita rasakan hingga saat ini. Ini semua tak lepas dari peran serta pahlawan kita dalam mempertahankan tanah air.

Semangat dan jiwa ksatrianya membuktikan bahwa para pahlawan adalah orang yang sangat mencintai tanah kelahirannya. Mencintai tradisi, budaya, adat istiadatnya serta keindahan alamnya. Itulah kenapa, para pahlawan sebagai garda terdepan berjuang menumpas bentuk-bentuk penindasan dan kedzaliman dari penjajah. Gangguan dan ancaman inilah, mereka halau demi tanah air yang mereka cintai.

Atas dasar itulah, penting kiranya mengaktualisasikan kembali nilai-nilai patriotisme, nasionalisme dan cinta tanah air para pahlawan kepada generasi muda. Hal ini agar anak muda tak mudah terpengaruh/terprovokasi oleh orang atau kelompok yang mengajak untuk bersikap anti Pancasila. Benci NKRI.

Apalagi kebencian yang berlebihan itu ditumpahkan pada sikap tak mau ikut upacara bendera, hormat bendera merah putih, gak berbaur sama kawan yang berbeda pemahaman atau keyakinan hingga menghujat, mencaci dan menyalahkan orang lain. Menganggap dirinya lah paling benar.

Ajakan dan perbuatan semacam itu tidak meneladani perjuangan dan spirit para pahlawan yang telah mempertaruhkan jiwa dan raganya demi bangsa ini. Padahal mencintai tanah air adalah sifat alamiyah yang melekat pada diri manusia.

Maka hal tersebut tentu tidak bertentangan dengan ajaran atau nilai-nilai Islam. Justru semakin memperkuat keislamannya. Sebagaimana para kiai, ibu nyai, ulama dan para santri terdahulu dalam menghalau penjajah ketika perang pada 10 November 1945 di Surabaya dan daerah-daerah lainnya.

Dalam Islam, ada tiga konsep ukhuwah, yakni ukhuwah Islamiyah (persaudaraan sesama muslim), ukhuwah insaniyah (persaudaraan sesama manusia) dan ukhuwah wathaniyah (persaudaraan sesama anak bangsa). Ketiganya harus saling berkaitan, dan saling melengkapi satu sama lain.

Misalnya ukhuwah insaniyah tak akan tercapai jika kedua ukhuwah lainnya tak mendukung. Jika meniadakan ukhuwah wathaniyah, tentu akan menimbulkan fanatisme, taklid buta atau bahasa lain menurut Pengamat Timur Tengah, Dina Sulaeman sebagai bigot (bahasa Inggris), yang artinya fanatik buta.

Ukhuwah wathaniyah mengajarkan kita untuk selalu menjaga persatuan dan kesatuan bangsa yang bingkai cinta tanah air. Komitmen ini mesti dibagun dan diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. Dari lingkup terkecil (keluarga) hingga paling besar (masyarakat/ negara).

Rasulullah Saw pun telah mempraktikkan ketiga konsep ukhuwah melalui Piagam Madinah. Dibuatnya piagam ini tentu untuk menjamin keamanan dan kebebasan bagi seluruh masyarakat untuk beribadah serta beraktivitas sesuai prinsip yang dianut agama masing-masing selama tidak berbuat zalim terhadap pihak lainnya.

Inilah suluh kebangsaan yang dipraktikkan Rasulullah Saw, sebagaimana dipraktikkan pula pendahulu kita, pahlawan negara kita. Nilai-nilai ini harus ditanamkan sejak dini kepada generasi muda agar kedepan tak terjadi lagi konflik-konflik atas nama agama.

Untuk itu diperlukan saling menghargai dan saling menghormati akan perbedaan. Anak muda pun mesti mengedepankan dialog agar sifat curiga dan prasangka satu sama lain sirna. Dari dialog ini juga sesama anak bangsa dan muslim dalam lingkup negara bisa saling berinteraksi dan komunikasi.

Jika saling menghargai, menghormati dan saling memahami terbangun. Maka kita bisa hidup tenang berdampingan dengan pola kerja sama, kemitraan. Tinggal memikirkan bagaimana kedepan membangun dan memajukan NKRI tanpa sekat yang menghalangi. Semoga.[]