Ilustrasi: AR/mubaadalahnews.com

Penceramah Bahar bin Smith mengeluarkan pernyataan kontroversial yang menyebutkan Presiden Jokowi seperti banci dalam ceramahnya beberapa waktu yang lalu. Dari pernyataanya itu, akhirnya Bahar Smith dilaporkan ke pihak kepolisian dengan tuduhan telah menyebarkan siar kebencian.

Melihat hal itu, Ulama Perempuan asal Jombang Jawa Timur, Umdatul Choirat menyatakan, penceramah semacam itu harus belajar kembali baik secara keilmuan, keislaman maupun moralitas untuk bisa meniru akhlak Rosululloh. Sebab, Rosulullah tidak pernah mengajarkan kebencian, kekerasan, adudomba, fitnah, ataupun mencela, apapun alasannya.

“Kalau mau mengkritik sih boleh, akan tetapi dalam bentuk amar makruf nahi mungkar dengan pola yang penuh kebaikan (hasanah) dan kesabaran (shobr),” kata Pimpinan Pondok Pesantren Assaidiyyah Tambak Beras Jombang kepada Mubaadalahnews, 3 Desember 2018.

Menurutnya, itu bukan ceramah, tetapi menyalakan api fitnah dan provokasi yang harus diperangi. Bahkan sebagai manusia dihimbau untuk menutup mata melihat kekurangan orang lain dan agar menilai seseorang dari sisi prestasi dan kelebihannya.

Dosen Universitas KH. Wahab Hasbulloh Tambak Beras Jombang tak menyangka ternyata penampilan lahiriyah yang tampak seperti pakaian seorang wali tidak selalu menunjukkan bahwa pemakainya adalah orang suci.

“Melihat dan mendengar ceramahnya itu menurut saya suatu aktifitas yang menyia-nyiakan waktu dan energi. Saya mendengarkan dari teman-teman saya yang kebetulan mendengarkan ceramah itu sekadar untuk mengamati isinya,” tuturnya.

Setelah mendengar secara seksama, kata dia, secara tidak sengaja langsung menutup telinga. Bahkan dirinya meminta temannya itu untuk tidak mendengarkan serta membagikan isi ceramah tersebut.

“Berdakwah dengan pola menebar kebencian itu sama dengan tukang fitnah yang mal’un(terkutuk atau kena laknat) di sisi Allah,” tegasnya.

Dia menilai, Jokowi itu tidak banci, tetapi laki-laki sejati dengan karakter khas orang Jawa Solo, dengan falsafahnya, yaitu pelan tapi pasti. Tak hanya itu, Jokowi menjadi Presiden itu dipilih oleh lebih dari 50 persen jumlah penduduk Indonesia yang waras.

“Jokowi telah mampu melanjutkan proyek-proyek yang mangkrak puluhan tahun dan program-program pembangunan infrastruktur yang belum bisa dijalankan selama ini. Dan juga memperkuat ekonomi yang mampu mempertahankan ekonomi bangsa dari keterpurukan,” tegasnya.

Hukum mencela dan menghina

Sementara itu, Wakil Ketua Lembaga Bahtsul Masail (LBM) PBNU, Abdul Moqsith Ghazali menuturkan, seorang jamaah pengajian bertanya. Apakah mencela atau menghina presiden dapat pahala?

“Saya menjawabnya pakai hadits saja. Pertama, pernah ada yang bertanya pada Aisyah (istri Nabi SAW) tentang akhlak Nabi, maka Aisyah menjawab bahwa Nabi SAW tak berkata-kata kotor (لم يكن فاحشا ولا متفحشا),” kata dosen tetap Tafsir Hadist UIN Syarif Hidayatullah Jakarta melalui statusnya di facebook, 2 Desember 2018

Kedua, dia mengutip hadist dari Anas Ibn Malik. “Sepuluh tahun saya menjadi pelayan Nabi SAW, tapi tak sekalipun saya mendengar kata-kata kasar darinya”. Anas ibn Malik pun berkata, “Nabi bukan pencela, tak berkata kotor, dan bukan pelaknat” (لم يكن رسول الله ص م سبابا ولا فحاشا ولا لعانا).

Lebih lanjut lagi, alkisah, Nabi SAW pernah menegur Aisyah ketika mencela orang Yahudi yang mencela dan mendoakan buruk buat Nabi SAW.  Nabi menegaskan, “Aku diutus bukan sebagai pelaknat tapi sebagai rahmat” (انى لم أبعث لعانا وانما بعثت رحمة).

“Dengan dalil-dalil itu, maka tak ada ruang bagi kita untuk berburu pahala dengan mencela. Sebab, mencela adalah tercela. Itulah akhlak Nabi SAW. Bagaimana dengan akhlak kita jika menghina dan mencela pada sesama saja tak bisa kita hindari? Tentu masih jauh panggang dari api,” tandasnya.(RIL)

Sumber tulisan: mubaadalahnews.com