Sekretaris Lakpesdam PBNU KH. Marzuki Wahid (foto facebook)

Cuitan Duta Besar (Dubes) Saudi untuk Indonesia Osama bin Mohammed Abdullah al-Shuaibi berbuntut panjang. Sekretaris Lakpesdam PBNU Marzuki Wahid mengatakan cuitan tersebut menunjukkan Osama tidak kompeten menjadi seorang duta besar.

Marzuki pun sepakat dengan tuntutan PBNU agar Pemerintah Arab Saudi memulangkan Osama dan menggantinya dengan Dubes yang baru.

Baca juga: Tak Terima Disebut Sesat, GP Ansor Tuntut Maaf Dubes Saudi

“Pernyataan dia (Osama) memperkeruh Ukhuwah Islamiyah antara NU (Aswaja) dan Saudi yang cenderung ke Wahabi. Seharusnya ini tidak perlu terjadi,” kata Kang Jek, panggilan akrabnya saat ditemui Mubaadalahnews di kediamannya, 4 Desember 2018.

Alih-alih menjalin hubungan baik, Osama malah memperburuk hubungan bilateral antara Indonesia dengan Saudi. Hal itu, kata dia, gegara pengetahuan yang dangkal tentang Indonesia.

“Dia (Osama) sebagai diplomat harus jaga harmonisasi Saudi dan Indonesia, bukan terlibat dalam pertarungan politik,” tegasnya.

Pernyataan ‘ormas yang menyimpang’, kata dia, menunjukkan kuatnya paham wahabisme seorang Osama. Kalau cuitan itu dilakukan dengan sadar maka patut diduga ada skenario global untuk menggembosi NU di Indonesia. Kalau benar itu terjadi maka sangat disayangkan sekali.

Mungkin karena NU dianggap menghambat laju perkembangan Wahabi dan kelompok lainnya yang bertentangan dengan Aswaja.

“Ini tantangan bagi NU dan Aswaja untuk konsisten, tegar, istiqomah dan sabar menghadapinya. Ini bukan agama tapi politik yang dibalut dengan jargon keagamaan,” ucapnya.

Fitnah

Menurut Marzuki, cuitan Osama yang mengatakan bahwa yang dibakar adalah bendera tauhid jelas fitnah. Karena menurut penyelidikan polisi, bendera yang dibakar adalah bendera HTI.

Pelaku pembakaran yang dia sebut sebagai ormas yang sesat dan menyimpang juga jelas adalah fitnah. Bahkan menurutnya, tuduhan itu sangat keji karena tidak melihat fakta sejarah. Anehnya Osama justru mengapresiasi aksi Reuni 212.

“NU merupakan ormas berpaham Aswaja yang memiliki sanad dan amaliyah jelas. Bahkan NU organisasi resmi yang terlibat dalam perang kemerdekaan Indonesia baik secara individual ataupun organisatoris,” terangnya.

Itu semua menunjukkan bahwa Osama tidak memahami peta dan karakter kehidupan masyarakat Indonesia. Dengan begitu, menurut Kang Jek, Osama tidak tepat jika ditempatkan sebagai Dubes di Indonesia.

“Dubes harus memahami negara tempat dia bertugas. Baik sejarah, karakter sosial dan potensinya,” katanya.

Harus diganti

Pernyataan Osama, menurut Kang Jek, telah membangkitkan singa Islam Nusantara. Kalau persoalan ini tidak segera diselesaikan, dia meyakini akan ada hubungan tidak baik ke depan dengan Saudi.

“Ingat, NU adalah ormas terbesar di Indonesia bahkan di dunia. NU pemasok pelajar, jemaah haji, dan tenaga kerja Indonesia (TKI) ke Saudi,” katanya.

Jika Osama tetap menjadi Dubes Saudi untuk Indonesia, kata dia, itu hak Pemerintah Saudi. Tetapi masyarakat Indonesia akan menganggap Saudi tidak mempunya iktikad baik untuk menjalin hubungan bilateral dengan Indonesia.

“Artinya Saudi ingin melanggengkan relasi yang tidak baik ini. Artinya juga Saudi mengiyakan keruhnya Ukhuwah Islamiyah antara Indonesia dengan Saudi,” tuturnya.

Maka dari itu, Osama harus meminta maaf kepada NU karena telah sebarkan fitnah. Bukan hanya merevisi cuitannya.

“Kalau dia (Osama) minta maaf, kita akan memaafkan. Tetapi tetap dia harus diganti karena dia tidak kapabel sebagai Dubes supaya hubungan Indonesia dengan Saudi bisa harmonis,” tegas dia.

Sementara itu, Ketum PP Fatayat NU, Anggia Ermarini menyatakan, apa yang dikatakan Osama di Twitter tidak hanya menyinggung warga NU tapi telah menyinggung Indonesia. Osama telah merusak hubungan baik Saudi dan Indonesia.

“Fatayat NU sangat kecewa dan tidak terima terhadap cuitan tersebut, dan Osama harus meminta maaf serta bertanggung jawab atas perbuatannya itu,” kata Anggia melalui statusnya di facebook, kemarin malam. (WIN)

Sumber: mubaadalahnews.com