Jenazah Pasien Covid-19 Ditolak, Bagaimana Harus Bersikap?

0
89
(sumber foto bbc.com)

Penulis: Zahra Amin

Sudah dua hari ini media diramaikan dengan penolakan jenazah pasien covid-19 oleh masyarakat. Peristiwa ini terjadi di daerah Banyumas Jawa Tengah, dengan alasan takut jika tanah yang menjadi lahan pekuburan akan ikut tercemari oleh pandemic Covid-19 yang menular ini.

Satu sisi, wabah corona ini menyatukan rasa kemanusiaan kita, dengan saling bekerjasama, bahu membahu membantu kelompok rentan masyarakat yang paling terdampak, dengan beragam pengumpulan donasi. Selain pembagian paket sembako, juga ada beberapa pengusaha yang menyediakan hotel untuk dijadikan sebagai rumah sakit sementara.

Di sisi lain wabah corona juga menumpulkan rasa kemanusiaan karena kepanikan yang berlebihan. Selain penolakan terhadap jenazah korban, juga ada sebagian masyarakat yang menolak para tenaga medis untuk tinggal di tempat kost. Bahkan Wakil Bupati Bandung Barat Hengky Kurniawan, yang hendak memberikan rumah mewahnya di daerah Jakarta Selamat sebagai tempat hunian sementara bagi relawan dan tim medis, juga ditolak oleh warga.

Apa sebenarnya yang mereka takutkan?

Sebagaimana dijelaskan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, yang merespon penolakan jenazah di Banyumas itu, dalam wawancara singkat media tv nasional mengatakan bahwa, jika proses pemulasaran jenazah sesuai dengan prosedur dan SOP dari Kementerian Kesehatan, maka hal itu sudah tidak akan membahayakan lagi.

Dalam saat yang bersamaan, Ketua Umum PBNU KH. Said Aqiel Siradj juga mengatakan, siapapun yang meninggal dunia dalam situasi wabah corona ini, maka jenazahnya harus dihormati dan diperlakukan secara layak. Dilansir dari laman NU Online, Pengasuh Pesantren At Tsaqofah Jakarta ini juga menyampaikan, ada beberapa hal yang perlu  diperhatikan dalam mengurus jenazah yang meninggal karena penyakit menular seperti Covid-19.

Pertama, rumah sakit harus menangani jenazah dengan standar medis dan dipastikan aman, seperti dibungkus dengan plastik. Kedua, jenazah diantarkan ke pihak keluarga, tetapi tidak perlu membukanya dan langsung dishalati serta dimakamkan seperti jenazah biasa.

Jika mekanisme penanganan oleh rumah sakit sudah sesuai standar keamanan medis, Kiai Said menghimbau kepada seluruh masyarakat di Indonesia untuk tidak menolak kehadiran jenazah saudara kita yang meninggal akibat Covid-19 tersebut.

Sehingga menurut hemat saya wabah corona bukan alasan untuk menolak jenazah, jika ada warga yang masih belum memahami, itu menjadi tugas pemimpin, tokoh masyarakat dan agama di daerah setempat yang harus menjelaskannya kepada warga sekitar.

Mengapa ini penting? Karena siapapun tidak pernah menginginkan menjadi korban covid-19. Kematian, seperti apapun jalannya, adalah takdir Tuhan yang tidak bisa diduga. Kita harus memahami bagaimana kondisi keluarga korban, yang tidak bisa menemani di saat detik-detik terakhir ajal menjemput.

Bahkan pihak keluarga tidak bisa mengantarkan orang kesayangan hingga ke peristirahatan terakhir. Semua proses pemakaman diurus oleh petugas yang berpakaian lengkap APD. Maka jangan lagi kita memperburuk suasana, menambah beban keluarga korban, dan menimpakan lebih banyak kesedihan pada mereka.

Jika kemudian kehadiran jenazah itu ditolak, sungguh kemanusiaan kita sudah berada dalam titik yang paling rendah. Rasanya sayang sekali, ketika sudah bersama-sama melawan wabah corona, dengan saling jaga dan memberikan dukungan, harus dicederai dengan peristiwa tersebut.

Saya berharap, kejadian di Banyumas, tidak akan terulang di daerah lainnya. Dalam kondisi menghadapi pandemik Covid-19 ini, mari kita terus tebarkan kebaikan, rasa simpati dan empati. Terutama terhadap keluarga korban,  dan kelompok rentan yang paling terdampak, sebagaimana yang sudah dicontohkan oleh beberapa komunitas.

Karena perasaan yang tenang dan bahagia, terbukti telah mampu menyembuhkan banyak pasien yang sudah pernah dinyatakan positif, menjadi sembuh seperti sedia kala. Maka tak perlu panik berlebihan. Tetapi juga jangan abai dengan aturan kesehatan, selalu cuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir, menjaga daya tahan tubuh, jaga jarak, dan tidak keluar rumah untuk hal yang tidak penting. Sehingga saya percaya, Indonesia pasti bisa melewati semua ini. []