Perempuan Perajut Perdamaian

0
79
image net

Penulis: Zahra Amin

Perempuan merupakan komunitas terbesar yang mengalami dan merasakan dampak dari bencana kemanusiaan, yang disebabkan oleh berbagai konflik yang terjadi. Padahal jelas-jelas perempuan bukanlah perwakilan dari pencetus, dan apalagi provokator dari berbagai konflik tersebut.

Masih hangat dalam ingatan kita, kasus kerusuhan yang terjadi di India, beberapa hari terakhir ini, di mana mayoritas versus minoritas agama saling bentrok, hingga dikabarkan puluhan orang meregang nyawa sia-sia.

Dan ribuan orang tak lagi punya tempat tinggal serta usaha. Masa depan bagi mereka, seumpama kabut tebal pagi hari, yang pekat dan tak nampak dalam pandangan. Tentu yang paling terdampak dari peristiwa tersebut adalah perempuan dan anak-anak.

Padahal India pernah punya Mahatma Gandhi, yang legendaris dan terkenal dengan empat ajaran gerakan perlawanan. Yakni, Satyagraha (jalan kebenaran), Ahimsa (non kekerasan), Hartal (mogok kerja), dan Swadesi (mandiri atas usaha sendiri). Mengapa kita dan mereka tidak pernah belajar dari sejarah?

Dalam tahun-tahun berikutnya paska Gandhi, India juga dianugerahi seorang Bunda Theresa, yang butir kebajikannya dirasakan oleh warga India hingga ke seluruh dunia, tanpa melihat latar belakang dan perbedaan, serta tanpa kecuali. Selama lebih dari 47 tahun, Bunda Theresa melayani orang miskin, sakit, yatim piatu dan sekarat. Mengapa kita sulit meneladani kemuliaan memanusiakan manusia tersebut?

Meski memang, dalam perjalanannya di tahun-tahun kemudian, betapa berat merawat perdamaian agar tetap terjaga, betapa sulit menjaga amarah agar tak menjadi sia-sia, dan menghancurkan segala yang ada. Betapa lemah kesadaran agar tetap waras dan mampu mengendalikan emosi jiwa.

Maka dari itu, banyak sekali tantangan yang harus dihadapi. Tidak hanya mulai dari diri sendiri, tetapi juga seluruh sistem kehidupan yang saling terkait. Sebagaimana yang ditulis Prof. Musdah Mulia dalam buku “Ensiklopedia Muslimah Reformis”.

Pertama, minimnya pengetahuan dan wawasan pemeluk agama terhadap ajaran agama mereka sendiri, terlebih lagi terhadap ajaran agama lainnya. Agama mengajarkan kepada pemeluknya keharusan menghormati sesama manusia, serta pentingnya hidup damai dan harmonis di antara sesama.

Jika demikian halnya, segala bentuk konflik, kekerasan dan teror yang mengatasnamakan agama hendaknya diyakini sebagai bentuk ketidakmampuan manusia memahami ajaran agamanya secara utuh. Sebab, tidak ada satupun agama di dunia ini yang mengajarkan kekerasan.

Semangat keberagaman yang tinggi, tetapi tidak dibarengi dengan pemahaman yang dalam dari dimensi esoteric agama, inilah yang seringkali menimbulkan sikap fanatik sempit dan fundamentalisme.

Kedua, maraknya perilaku destruktif para penganutnya, terutama dalam hal yang berkaitan dengan moralitas. Ketiga, minimnya rasa kesadaran terhadap pentingnya sikap pluralisme dan inklusivisme Keempat, kurangnya komitmen untuk menegakkan keadilan.

Lalu apa peran perempuan untuk merajut perdamaian?

Kaum perempuan sebagai bagian terbesar dari warga dunia mempunyai peran yang cukup strategis dalam penyelesaian konflik. Kelebihan perempuan dalam proses merajut perdamaian, antara lain karena dibalik sifat feminimnya, perempuan sangat potensial menjadi insiator upaya perdamaian.

Sifat feminism itu seperti penyayang, welas asih, dan mudah menerima serta memaafkan, yang bisa dimanfaatkan sebagai bentuk pendekatan baru terhadap kelompok masyarakat yang terlibat konflik. Dengan kata lain, perempuan mempunyai posisi strategis untuk meredam konflik.

Sehingga apa yang terjadi di India, atau peristiwa serupa di belahan bumi manapun, penting kiranya untuk melibatkan perempuan, mendudukannya setara dalam penyelesaian persoalan. Suara perempuan bukan lagi sekedar tangis dan rintihan yang miris serta panjang.

Tetapi suaranya lantang meneriakkan perlawanan untuk pemenuhan rasa keadilan dan kesetaraan. Karena konflik yang berkepanjangan, hingga membuat perempuan dan anak tersiksa kesakitan, itu merupakan bencana terbesar bagi kemanusiaan. Tentu saja, kita akan merindukan Mahatma Gandhi dan Bunda Theresa saat ini hadir kembali. []