Kebangkitan Ulama Perempuan Islam Tradisional dan Beberapa Catatan

0
201
Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) 2022 di Pesantren Hasyim Asyari Bangsri Jepara
Oleh: Amin Mudzakkir
Meski telah mendaftar menjadi peserta KUPI (Kongres Ulama Perempuan Indonesia) II, saya batal berangkat ke sana. Sejumlah tugas membuat saya harus berjibaku di Tasikmalaya dan Jakarta. Meski demikian, melihat kemeriahan sebagaimana ditampilkan oleh para peserta di media sosial, saya ikut merasa senang atas pencapaian para ulama perempuan Islam tradisional yang luar biasa.
KUPI adalah kebangkitan ulama perempuan Islam tradisional. Para penggagasnya berlatar belakang pesantren Islam tradisional. Beberapa saya kenal secara langsung, beberapa yang lain saya kenal melalui tulisan-tulisan seriusnya di buku-buku dan jurnal akademik atau setidaknya postingan-postingannya yang lebih enteng di media sosial.
Yang menarik adalah meski istilahnya adalah ulama perempuan, beberapa tokohnya adalah laki-laki. Ada Buya Husein Muhammad, Kang Faqih Abdul Kodir, Kang Marzuki Wahid, dan lain-lain. Kehebatan para ulama laki-laki Cirebon ini memang di atas rata-rata. Selain menulis buku-buku tebal, mereka aktif dalam gerakan sosial sehari-sehari yang massif, terutama di lingkungan pesantren Nahdlatul Ulama.
Kang Fakih bahkan menulis buku yang sangat tebal dan menginisiasi sebuah gerakan populer yang bernama mubadalah. Selain mengisi pelatihan-pelatihan seputar gender dan Islam, gerakan ini juga mempunyai website yang menampung tulisan anak-anak muda dalam isu serupa. Mahasiswa saya di Unusia, Zahra Amin, kalau tidak salah adalah pemimpin redaksinya.
Dalam pandangan saya, KUPI adalah sebuah usaha untuk mendialogkan Islam dan feminisme yang lumayan berhasil. Mereka berdiskusi siang malam, menggali argumen-argumen keagamaan dalam berbagai khazanah literatur Islam tradisional, untuk menemukan dasar-dasar bagi prinsip kesetaraan–atau “kesalingan” dalam istilah Kang Fakih–antara laki-laki dan perempuan dalam Islam. Usaha ini lumayan berhasil dalam menepis anggapan baik di kalangan feminis garis keras yang menyepelekan agama, khususnya Islam, dan juga di kalangan Muslim garis keras yang merendahkan, bahkan mengharamkan, feminisme.
Akan tetapi, sejauh yang saya amati, isu yang diperbincangkan oleh para pegiat KUPI masih fokus hanya dalam isu-isu keagamaan yang sifatnya kultural. Pemikiran-pemikiran kritis yang berkembang, tolong koreksi jika saya salah, terbatas pada kritik wacana agama. Para pegiat KUPI berhasil membongkar berbagai tafsir keaagamaan bias gender yang selama ini menjadi legitimasi bagi praktik sosial yang tidak setara. Karena ushul fikihnya kuat, penguasaan fikihnya mendalam, juga kajian tafsir dan haditsnya, mereka melahirkan tafsir-tafsir keagamaan yang lebih kreatif.
Dari segi tertentu, tafsir keagamaan yang lebih kreatif itu dekat dengan gagasan para feminis liberal. Tujuan pokoknya adalah bagaimana merobohkan patriarki dalam segala bentuknya, khususnya di bidang keagamaan. Bersamaan dengan itu, motivasi-motivasi psikologis sering digelorakan agar perempuan harus maju, sekolah tinggi-tinggi biar mandiri, biar setara seperti perempuan kelas menengah lainnya. Sebuah usaha penting yang dibutuhkan oleh zaman kita.
Masalahnya, apa itu patriarki? Bagaimana ia bisa mewujud dalam segala bentuknya itu? Apakah ia berupa makhluk bernama laki-laki atau sikap moral yang buruk bernama arogansi?
Dalam hal ini penting kiranya KUPI masuk ke belantara kapitalisme. Yang dimaksud bukan hanya kapitalisme sebagai sistem ekonomi, melainkan apa yang oleh Nancy Fraser disebut “tatanan sosial yang terlembagakan” mulai dari negara, ruang publik, hingga pengasuhan anak. Hal yang saya sebut terakhir ini sangat krusial karena menentukan arah dan wajah generasi mendatang.
Lebih lanjut, misalnya, saya membayangkan para pegiat KUPI mendiskusikan tentang pekerjaan, termasuk pekerjaan pengasuhan anak yang semakin sulit di era kapitalisme neoliberal. Saya katakan semakin sulit karena sekarang baik laik-laki maupun perempuan semakin keras dan lama dalam bekerja, tetapi hanya segelintir orang saja yang mendapatkan kesejahteraan yang layak–yang cukup untuk membayar asisten rumah tanagga dengan gaji standar UMR. Bagi sebagian besar pekerja, waktu mereka habis di tempat kerja, termasuk di depan laptop bagi para buruh akademis prekariat, sehingga hampir tidak ada waktu yang cukup untuk mengasuh anak dan menikmati hidup.
Kegelisahan mengenai pekerjaan ini ditangkap oleh kaum konservatif dengan cara yang salah. Kegelisahannya sudah tepat, tetapi cara menanggapinya salah. Alih-alih mengkritisi kapitalisme yang membuat keluarga tidak lagi bermakna, mereka malah memanggil kembali perempuan ke ruang domestiknya di rumah–sesuatu yang kemudian disengiti oleh feminis liberal, mungkin juga oleh para pegiat KUPI.
Masih banyak yang ingin saya tulisakan sebenarnya, tetapi rasanya untuk sementara cukuplah demikian. Selamat kepada teman-teman KUPI. Jangan lupa bahagia!