Kamis, 24 Oktober 2019

PBNU Minta FPI Hentikan Merusak Aset Ahmadiyah

Baca Juga

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Hasyim Muzadi meminta kepada Front Pembela Islam (FPI) dan kelompok Islam garis keras lainnya agar menghentikan segala bentuk perusakan terhadap fasilitas serta aset milik Ahmadiyah. Pasalnya, pemerintah sudah bertindak tegas pada aliran tersebut.
“MUI telah menyatakan Ahmadiyah menyimpang dari ajaran Islam dan meminta pemerintah mengambil tindakan. Itu sudah cukup, jangan berlebihan,” ujar Hasyim melalui siaran persnya di Jakarta, Senin (21/4).

Presiden World Conference on Religions for Peace itu menegaskan, sebuah paham, ideologi atau aliran tak dapat dihadapi dengan kekerasan. Namun, harus dilakukan dengan cara dialog untuk mencapai pencerahan dan mencari pemecahan masalah sebaik-baiknya.

Penggunaan cara-cara kekerasan, katanya, tak akan pernah menyelesaikan persoalan. Bahkan, jika hal itu dilakukan, justru akan dimanfaatkan pihak-pihak tertentu yang ingin merusak citra Islam.

“Kekerasan yang dilakukan kaum muslimin secara tidak proporsional akan dieksploitasi habis-habisan oleh musuh-musuh Islam secara nasional dan internasional guna memojokkan dan menghancurkan citra Islam,” terang Hasyim yang juga Sekretaris Jenderal International Conference of Islamic Scholars.

Ia menilai, ‘eksploitasi’ pada Islam masih berlangsung hingga saat ini. Dengan demikian, imbaunya, umat Islam jangan malah mendukung eksloitasi tersebut dengan melakukan kekerasan. “Umat Islam jangan memberikan ‘amunisi’  yang bisa membenarkan serangan mereka (musuh-musuh Islam),” pungkasnya. (rif)

 


Sumber: www.nu.or.id, edisi 21 April 2008

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

Pesantren, Kyai dan Eksistensi Negara Bangsa

Oleh: Dr. (HC) KH. Husein MuhammadDengan pandangan hidup kiyai dan nilai-nilai yang dianut pesantren, maka dalam momen-moment sejarah berbangsa...

Santri dan Pelajar Bekali Diri Untuk Mendeteksi Dini Radikalisme

Fahmina.or.id, Cirebon. Salah satu kelompok rentan penyebaran radikalisme adalah pelajar dan santri. Sehingga perlu penguatan keilmuan dan kewaspadaan terhadap para aktor penebar radikalisme.Selain itu...

Islam dan Budaya Lokal: Upaya Menjawab Kekinian

Oleh: Abdul RosyidiIslam dan Budaya Lokal adalah tema lama yang sudah dibahas sejak berpuluh-puluh tahun lalu di Indonesia. Ada kesan ‘bosan’ untuk membahas tema...

Cara Merasakan Keberadaan Allah SWT yang Maha Indah

https://www.youtube.com/watch?v=ZXs67P6ZjL8AssalamualaikumUntuk memenuhi dahaga spiritualitas dan renungan laku diri sebagai manusia yang diciptakan oleh Sang Maha Indah.Fahmina akan mengunggah puisi dan pesan kearifan Buya Husein...

Fahmina Institute Gelar Pertemuan Multistakeholder Upaya Pencegahan Radikalisme di Desa

Terkait dengan maraknya aksi teroris di Cirebon meskipun jumlah prosenstasenya sangat sedikit dalam data ada 16 orang teroris. sepuluh meninggal dan enam lainnya dalam...

Populer

Pesantren, Kyai dan Eksistensi Negara Bangsa

Oleh: Dr. (HC) KH. Husein MuhammadDengan pandangan hidup kiyai dan nilai-nilai yang dianut pesantren, maka dalam momen-moment sejarah berbangsa...

Santri dan Pelajar Bekali Diri Untuk Mendeteksi Dini Radikalisme

Fahmina.or.id, Cirebon. Salah satu kelompok rentan penyebaran radikalisme adalah pelajar dan santri. Sehingga perlu penguatan keilmuan dan kewaspadaan terhadap...

Islam dan Budaya Lokal: Upaya Menjawab Kekinian

Oleh: Abdul RosyidiIslam dan Budaya Lokal adalah tema lama yang sudah dibahas sejak berpuluh-puluh tahun lalu di Indonesia. Ada...

Cara Merasakan Keberadaan Allah SWT yang Maha Indah

https://www.youtube.com/watch?v=ZXs67P6ZjL8AssalamualaikumUntuk memenuhi dahaga spiritualitas dan renungan laku diri sebagai manusia yang diciptakan oleh Sang Maha Indah.Fahmina akan mengunggah puisi...

Fahmina Institute Gelar Pertemuan Multistakeholder Upaya Pencegahan Radikalisme di Desa

Terkait dengan maraknya aksi teroris di Cirebon meskipun jumlah prosenstasenya sangat sedikit dalam data ada 16 orang teroris. sepuluh...

Perbedaan itu Bukan untuk Dijauhi: Refleksi Jemaat Gereja “Nyantri” di Pesantren (Bag. 3)

Pertanyaan yang Ditunggu-tungguMungkin ini pertanyaan yang ditunggu-tunggu. Apakah setelah Live-In ini, yang Kristen menjadi Islam, dan yang Islam menjadi Kristen? Tidak...

Perbedaan itu Bukan untuk Dijauhi: Refleksi Jemaat Gereja “Nyantri” di Pesantren (Bag. 2)

Pendekatan yang berbedaYang menarik, konsep acara yang kami susun pertama-tama bukan berangkat dari persamaan. Itu kuno! Bagi saya, pluralisme...

Artikel Lainnya